JAKARTA, KOMPAS.com — Menteri Hukum dan HAM Yasonna Laoly menegaskan, Melanie (26), narapidana yang kabur dari Lapas Wanita Kelas IIA Sukamiskin, Kota Bandung, bukan keponakannya.

"Absolutely no. Memang dasar dia penipu. Kasusnya dia saja itu kan penipuan," ujar Yasonna saat ditemui di Istana, Kamis (28/4/2016).

Yasonna sudah menghimpun informasi soal Melanie. Sesaat sebelum melarikan diri, Melanie tengah menjalani proses asimilasi, yakni bekerja di lingkungan lapas.

Melanie juga diketahui akan bebas dari sel pada bulan Juni 2016. Yasonna pun heran mengapa Melanie malah melarikan diri menjelang kebebasannya.

"Terlalu berisiko buat dia kalau kabur. Akan tetapi, ya memang, dia. Dasar penipu, ya," ujar Yasonna.

Atas kaburnya Melanie, Yasonna akan mengecek prosedur kepala lapas dalam memperlakukan Melanie.

"Kami akan cek dulu. Periksa prosedurnya, benar apa enggak dia diasimilasi dan sebagainya," ujar Yasonna.

Melanie melarikan diri dari Lapas Wanita Kelas II A Sukamiskin, Kota Bandung, Selasa (26/4/2016). Kepala lapas, Surta Duma, mengungkapkan, terpidana kasus penipuan itu kerap mengaku sebagai keponakan Menhuk dan HAM Yasonna Laoly.

"Kabarnya (keponakan Menhuk dan HAM), makanya saya ini kayak dihipnotis. Terus dia pakai HP saya, video call begitu. Nomornya ini juga saya yakin," ujar Surta.

sumber : Kompas.com
Reaksi: