JAKARTA, — Ada salah satu organisasi preman di Kalijodo yang dikenal dengan nama Anak Macan.
Organisasi preman ini merupakan bagian dari kelompok Mandar yang disebut pernah membuat pasukan Front Pembela Islam (FPI) lari tunggang langgang.

Hal ini diceritakan Direktur Reserse Kriminal Polda Metro Jaya Komisaris Besar Krishna Murti dalam bukunya, Geger Kalijodo yang terbit pada 2004.

Buku itu berisi hasil penelitian Krishna untuk studi pascasarjana di Program Kajian Ilmu Kepolisian Universitas Indonesia.

"Ketangguhan kelompok ini pernah teruji ketika mereka berhasil menghalau serbuan pasukan berjubah dari FPI yang hendak mengganggu lokasi perjudian Kalijodo. Saat itu, FPI tunggang langgang masuk jalan tol setelah kewalahan mengahadapi pasukan bersenjata tajam," tutur Krishna seperti dikutip dalam bukunya.

Tidak sampai di situ, menurut Krishna, Anak Macan sempat menyusupkan anggotanya ke dalam FPI untuk memantau pergerakan FPI.

"(Karena itu) gerakan kelompok bersorban itu selalu terpantau," ujar Krishna.

Menurut Krishna, Anak Macan memiliki struktur organisasi yang rapi. Organisasi ini dibentuk khusus untuk mengamankan lapak-lapak judi di Kalijodo.

Ada kekuatan cadangan yang terdiri dari seribuan orang yang tergabung dalam Anak Macan. (Baca: PSK Kalijodo Bergantian Gunakan Kamar 2 x 1 Meter untuk Layani Tamu)

Selain itu, menurut Krishna, hasil penelitian Idham Azis menyebutkan bahwa Anak Macan berperan besar sebagai pasukan khusus.

"Mereka ditampung dalam pos-pos atau divisi yang ada, antara lain di bangunan yang belum digunakan, yang tidak kebagian "barak" tinggal di rumah-rumah kontrakan dekat lokasi judi. Mereka dipelihara agar tidak menjadi preman liar," kata Krishna. 

Sumber : Kompas.com
Reaksi: